Makna Hari Kartini,Ema Siti Huzaemah Srikandi Adhyaksa Kejari Cianjur Mengajar Untuk Memajukan Wanita Indonesia

Emma Siti Huzaemah,SH.MH ( tengah ) saat menjadi penguji di Mahasiswa fakultas hukum Universitas Pasundan Bandung dalam acara peradilan...


Emma Siti Huzaemah,SH.MH ( tengah ) saat menjadi penguji di Mahasiswa fakultas hukum Universitas Pasundan Bandung dalam acara peradilan semu / moot court

CIANJUR-Setiap Tanggal 21 April di peringati sebagai Hari Kartini,lengkapnya Raden Ajeng Kartini dikenal sebagai pelopor kebangkitan perempuan pribumi, RA Kartini merupakan pahlawan dengan dedikasi yang tinggi untuk perempuan Indonesia.
Untuk lebih mengingat dan menambah semangat emansipasi wanita Indonesia di jaman milenial ini,ada sosok Inspiratif kartini yang mengabdi di lembaga negara dan abdi masyarakat di Kabupaten Cianjur.
Adalah Ema Siti Huzaemah, SH.MH.dengan sapaan akrabnya Ema, Wanita kelahiran asli Cianjur ini, selalu bersikap ramah, murah senyum, supel, tegas, merupakan salah satu tenaga pengajar Fakultas Hukum di Universitas Terbuka Cianjur.
Tuntutan untuk membantu generasi berprestasi menjadi latar belakang ia menyempatkan diri setiap Sabtu mendatangi SDN Jambudipa Warungkondang Cianjur, tempat dimana para mahasiswanya belajar hukum.

Ibu lulusan S2 Unpad Bandung ini aktif menjadi dosen di Fakultas Hukum Universitas Terbuka yang 26 mahasiswanya merupakan mahasiswa beasiswa bidikmisi yang berprestasi di SMA tapi tak mampu melanjutkan ke jenjang perguruan tinggi. Seiring waktu berjalan, Ia pernah akan menyerah karena sempat kelelahan membagi waktu antara mengurus keluarga dengan 4 orang anak yang masih kecil kecil, pekerjaan, dan sekarang harus menjadi dosen.
Namun karena semangat mahasiswanya alhasil ia kembali tekun mengajar.  “Setelah dijalani bukan hanya sekadar kepentingan dosen dengan mahasiswa, tapi ada tanggungjawab emosional antara saya dengan para mahasiswa dimana saya harus membantu mereka untuk maju,” kata Ema di lansir wartapakwan usai mengajar dikampus UT di SDN Jambudipa, Warungkondang, Cianjur, Jabar, Sabtu (20/4/2019).
Ema Siti Huzaemah,SH.MH
Ema mengatakan, praktik yang dilakukannya sehari-hari saat ini ingin ditularkan ilmunya kepada para mahasiswanya. Pola teori yang sedikit dengan lebih banyak praktik menjadi cara agar mahasiswanya lebih cepat mengerti dengan mata kuliah yang ia berikan. Untuk lebih menambah jam kuliah puluhan mahasiswanya juga belajar di rumah saya, hal itu untuk menghindari kebosanan bagi mahasiswa,” kata Ema yang menjabat sebagai Kepala Seksi Pengelolaan Barang Bukti dan Barang Rampasan ( Kasi BB ) pada Kejaksaan Negeri ( Kejari ) Cianjur,Jawa Barat.
Ia berharap dengan metodelogi perkuliahan yang ia berikan berhasil membuat rangsangan agar mahasiswanya ada yang berhasil mendapat beasiswa bidikmisi juga untuk S2 nanti. “Membantu mereka yang ingin maju, saya bersemangat karena mahasiswa saya semuanya adalah mereka yang berlatar belakang pintar di sekolah tapi tak mampu melanjutkan,” kata Ema.
Menurutnya apa yang sudah dilakukannya selama dua tahun menjadi pengalaman baru. “Ilmu yang saya dapat bisa diberikan kepada generasi berikutnya,” katanya. Ia bersyukur ada mahasiswa yang bercita-cita menjadi jaksa dan hakim karena tertarik dengan mata kuliah hukum yang diberikan. “Saya mengajar untuk belajar,” kata Ema .
Universitas Terbuka Kelompok Belajar Warungkondang saat ini menginduk ke UT Bogor. Ada beberapa jurusan di UT Pokjar Warungkondang yakni manajemen, hukum, ilmu pemerintahan, dan ekonomi pembangunan, totalnya ada 91 mahasiswa.
Kebanyakan mahasiswanya saat ini sudah bekerja di pabrik. Dari alasan mereka berkuliah karena ingin mengubah nasib, tak lagi bekerja dengan posisi rendahan di perusahaan. Seperti yang dikatakan oleh seorang mahasiswa UT Pokjar Warungkondang, Mia Wahyuni (21), mengatakan bahwa teknik mengajar yang diberikan membuat ia lebih mengerti karena teori dengan praktik lebih banyak praktik.
“Beliau itu panutan bagi saya, saya jadi mengerti tentang hukum,” kata Mia.
Mia mengatakan, karena kebersamaan sosok dosen Ema sudah seperti orangtua sendiri. Pasalnya perjalanan perkuliahan tidak selalu baik, kadang ada turun dan tidak semangatnya.  “Tapi beliau suka mendorong semangat saya sehingga kami kembali melihat masa depan,” katanya.
Ia mengatakan, sosok dosennya adalah sosok ibu yang pintar membagi waktu antara mengurus keluarga, pekerjaan, dan mengajar sebagai dosen. “Saya sering main ke rumahnya dan melihat bagaimana ibu Ema mengurus keluarganya,” kata Mia.
Hal senada dikatakan oleh Muhamad Fauzi Nakori (21), ia langsung bercita-cita menjadi jaksa setelah melihat sosok ibu dosennya. “Cara belajar terasa manfaatnya saat menghadapi ujian,” kata Fauzi.
Rekan dosen di UT, Dadang Umar Sofwan (45), mengatakan kebersamaan mengajar di UT hampir tak ada dukanya.  “Dukanya tak ada hanya ada suka, kami direkrut bareng, ia sosok seorang pejabatnya yang hampir tak terlihat seperti pejabat,” katanya.
Sementara itu, Lebih kurang empat belas tahun menjadi Srikandi Adhyaksa, tak membuat Dirinya menghentikan segala kegiatannya di luar pekerjaan wajibnya.
Ema yang saat ini menjabat Kepala Seksi (kasi) Pengelolaan Barang Bukti dan Barang Sitaan di Kejaksaan Negeri Cianjur, mengatakan, bahwa pihaknya telah melaunching program pelayanan gratis barang bukti melalui online di Kejaksaan Negeri Cianjur, sistem mekanisme dan prosedur pelayanan bisa dilakukan dengan cara pemilik menghubungi Kasubsi barang bukti sebagai petugas layanan.
“Pelayanan ini gratis, warga yang memiliki sangkut paut dengan barang bukti silakan melalui media tadi bisa online mengajukan pengambilan, ketika sudah inkrah maka bisa diambil, katagorinya semua barbuk kasus pidum maupun pidsus,” ujarnya.
Ibu yang pernah menjadi penguji mahasiswa hukum Unpas Bandung dalam praktik beracara, Ia juga berpendapat bahwa segala sesuatu harus dijalani dengan ikhlas dan tak dikeluhkan karena hanya akan membuat prestasi menurun. Hal tersebut terbukti dengan inovasi di kejaksaan yang telah ia buat. ( Muzer ).

COMMENTS

Name

Adhyaksa Shooting Club,1,Alumni,37,ASN,1,Badiklat,252,Hukum dan Kriminal,1,Intelijen,6,KASN,3,Kejagung,266,Kejari,180,Kejati,130,Komunisme,1,Korupsi,1,Lawyer Terbaik 2019,1,NTT,3,Opini,2,Pembinaan,66,Pengadilan Negeri Jakarta,3,Pengadilan Negeri Soe,1,Pengamat,2,pidsus,5,
ltr
item
Adhyaksa Foto Indonesia: Makna Hari Kartini,Ema Siti Huzaemah Srikandi Adhyaksa Kejari Cianjur Mengajar Untuk Memajukan Wanita Indonesia
Makna Hari Kartini,Ema Siti Huzaemah Srikandi Adhyaksa Kejari Cianjur Mengajar Untuk Memajukan Wanita Indonesia
https://4.bp.blogspot.com/-ZHNuQgtFRGM/XL1RvO-STLI/AAAAAAAATOo/NH_rXrPEbtU9ZJrZ7CkgckbnTF9wes2GgCLcBGAs/s640/WhatsApp%2BImage%2B2019-04-22%2Bat%2B11.26.56.jpeg
https://4.bp.blogspot.com/-ZHNuQgtFRGM/XL1RvO-STLI/AAAAAAAATOo/NH_rXrPEbtU9ZJrZ7CkgckbnTF9wes2GgCLcBGAs/s72-c/WhatsApp%2BImage%2B2019-04-22%2Bat%2B11.26.56.jpeg
Adhyaksa Foto Indonesia
https://www.adhyaksafoto.com/2019/04/makna-hari-kartiniema-siti-huzaemah.html
https://www.adhyaksafoto.com/
https://www.adhyaksafoto.com/
https://www.adhyaksafoto.com/2019/04/makna-hari-kartiniema-siti-huzaemah.html
true
2664356013026497916
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy